Eksotisme Blue Fire di Kawah Ijen

Singkat cerita, teman saya mengajak untuk melihat blue fire di kawah ijen, dan dengan rasa penasaran juga mengingat api biru yang biasa saya lihat adalah api kompor, saya pun berangkat untuk mengunjungi wisata ini. Blue fire ini hanya ada 2 di dunia, Islandia dan Kawah Ijen (Indonesia). Kawah Ijen ini adalah salah satu dari tempat destinasi yang dikunjungi dalam  perjalanan trip kali ini (Trip Pulau Menjangan – Kawah Ijen – TN Baluran pada 30 Mei – 1 Juni 2014).

Blue Fire Kawah Ijen

Blue Fire Kawah Ijen

Sekedar info, untuk trip dengan tujuan diatas, dipastikan anda akan menginap (dibaca tidur) di dalam bus dikarenakan tempat yang cukup jauh dan berpacu pada waktu juga) jadi tidak ada homestay selama trip kali ini.

Setelah snorkling dari Pulau Menjangan, saya beserta rombongan berangkat pada sore hari sekitar pukul 19.00 untuk menuju Kawah Ijen. Saya pun tidur selama perjalanan untuk mengisi tenaga ketika mendaki. Dan akhirnya kami pun tiba pukul 23.00. Dan begitu turun dari mobil, sontak saja saya kaget ternyata cuacanya sangat dingin. Hingga kaki saya agak mati rasa. Segera langsung mengenakan jaket tebal tanpa sarung tangan (lupa bawa :desperate: ).

Perjalanan trekking seharusnya dimulai pukul 03.00 maka saya dan rombongan ngindomie dulu untuk menghilangkan rasa dingin dan lapar sebelum tidur. Perjalanan trekking menuju ke atas membutuhkan waktu lebih kurang 1 jam, dan dari puncak Ijen turun ke Kawah Ijen membutuhkan waktu 1 – 1.5 jam karena kondisi turun yang penuh bebatuan dan berbahaya. Saya hanya bisa melihat blue fire dari kejauhan karena ketika saya tiba di lokasi, waktu telah menunjukan pukul 05.30 dan cahaya matahari sudah cukup terang. Bau belerang di bawah Kawah Ijen cukup kuat, disarankan bagi yang tidak kuat dengan bau belerang, bisa menggunakan master dan dibasahi dengan air secukupnya untuk mempermudah pernapasan anda.

Jalur turun dari Puncak Ijen ke Kawah Ijem

Jalur turun dari Puncak Ijen ke Kawah Ijem

Kawah Ijen ketika pagi hari

Kawah Ijen ketika pagi hari

Jalur di puncak Ijen

Jalur di puncak Ijen

Disini ada juga hiasan yang terbuat dari batu belerang yang bisa kita beli sebagai oleh-oleh.

Souvenir Kawah Ijen

Souvenir Kawah Ijen

Akhirnya setelah puas saya pun turun terlebih dahulu karena angin di atas kencang banget dan dingin :merinding:

Sekalian mandi dan makan untuk ke tempat wisata berikutnya di Taman Nasional Baluran. Terima kasih sudah menikmati catatan perjalanan saya  :terimakasih2:

Related Posts
Leave a reply

:sick:
 
:sick:
:full:
 
:full:
:gongxi:
 
:gongxi:
:siul:
 
:siul:
:happy:
 
:happy:
:sip:
 
:sip:
:terimakasih2:
 
:terimakasih2:
:desperate:
 
:desperate:
:haha:
 
:haha:
:noise:
 
:noise:
:hero:
 
:hero:
:spa:
 
:spa:
:panas:
 
:panas:
:hore:
 
:hore:
:mandi:
 
:mandi:
:aha:
 
:aha:
:bye:
 
:bye:
:scare:
 
:scare:
:shock:
 
:shock:
:evilmirk:
 
:evilmirk:
:terimakasih:
 
:terimakasih:
:keren:
 
:keren:
:angry:
 
:angry:
:relax:
 
:relax:
:victory:
 
:victory:
:shy:
 
:shy:
:yawn:
 
:yawn:
:nosebled:
 
:nosebled:
:noo:
 
:noo:
:sad:
 
:sad:
:semangat:
 
:semangat:
:bingung:
 
:bingung:
:ngamuk:
 
:ngamuk:
:cold:
 
:cold:
:hoho:
 
:hoho:
:goyang:
 
:goyang:
:lonely:
 
:lonely:
:sigh:
 
:sigh:
:study:
 
:study:
:senang:
 
:senang:
:sweating:
 
:sweating:
:crying:
 
:crying:
:dead:
 
:dead:
:matabelo:
 
:matabelo:
:confused:
 
:confused:
:hi:
 
:hi:
:busy:
 
:busy:
:silence:
 
:silence: